Pria Florida mengambil bantuan virus korona dan membeli Lamborghini, kata para pejabat

NEW YORK (NYTIMES) – Seorang pria di Florida yang menerima hampir US $ 4 juta (S $ 5,5 juta) dalam pinjaman federal yang dimaksudkan untuk membantu bisnis yang berjuang – dan menghabiskan uang itu untuk mobil sport Lamborghini Hurac├ín baru dan pembelian curang lainnya – ditangkap dan didakwa dengan tiga tindak pidana berat, kata para pejabat pada hari Senin (27 Juli).

David T. Hines, 29, dari Miami, didakwa dengan penipuan bank, membuat pernyataan palsu kepada lembaga pemberi pinjaman dan terlibat dalam transaksi dalam hasil yang melanggar hukum, menurut jaksa di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Selatan Florida. Jika terbukti bersalah atas semua tuduhan, dia bisa menghadapi hukuman 70 tahun penjara, kata seorang pejabat di kantor kejaksaan.

Pada bulan April, Hines bergabung dengan sejumlah pemilik bisnis lain yang mencari bantuan keuangan dari Program Perlindungan Gaji federal, sebuah program pinjaman yang dibuat untuk membantu bisnis mempertahankan karyawan mereka selama pandemi virus corona.

Pada aplikasinya, Hines mengatakan dia mengoperasikan empat bisnis dengan 70 karyawan dan memiliki US $ 4 juta dalam pengeluaran bulanan.

Pada bulan berikutnya, Hines mulai menerima uang dari program pinjaman. Dia menerima tiga pembayaran sebesar US $ 3.984.557, menurut pihak berwenang. Ketika uang itu masuk, Hines terus mengajukan permintaan untuk lebih banyak dana. Akhirnya, permintaannya mencapai US $ 13.542.741, kata para pejabat.

Apa yang terjadi selanjutnya, berdasarkan tinjauan catatan keuangan Hines, adalah pengeluaran besar-besaran yang mencakup perhiasan mewah, pakaian mahal, kunjungan ke resor di Miami Beach dan pengeluaran di situs kencan, kata para pejabat.

“Tampaknya tidak ada tujuan bisnis untuk sebagian besar, jika tidak semua, dari pengeluaran ini,” Bryan Masmela, seorang inspektur pos AS, menulis dalam sebuah pernyataan tertulis yang menguraikan lebih dari selusin pembayaran Hines dari Mei hingga Juni.

Pengacara Hines, Chad Piotrowski, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kliennya adalah “pemilik bisnis sah yang, seperti jutaan orang Amerika, menderita secara finansial selama pandemi” dan “sangat ingin menceritakan sisi ceritanya ketika saatnya tiba.” Pesan telepon yang ditinggalkan untuk Hines tidak segera dikembalikan pada Senin malam.

Hines melakukan dua pembayaran pada bulan Mei sebesar US $ 30.000 kepada seseorang yang terdaftar sebagai “Ibu,” kata para pejabat. Pada bulan yang sama, ia membayar lebih dari US $ 4.000 ke Saks Fifth Avenue. Pada bulan Juni, Hines membayar lebih dari US $ 7.000 ke Setai Hotel di Miami Beach, dan US $ 8.500 ke perusahaan perhiasan Graff.

Pembelian terbesar tampaknya telah dilakukan 18 Mei, ketika Hines membeli Lamborghini biru seharga US $ 318.497 di North Miami Beach, kata para pejabat. Dia mendaftarkan kendaraan itu atas namanya dan salah satu bisnisnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *