AS akan membalikkan kebijakan imigrasi ‘kejam’ Trump, Biden memberi tahu presiden Meksiko

WASHINGTON (Reuters) – Amerika Serikat berencana untuk membalikkan pendekatan imigrasi “kejam” pemerintahan Trump sambil mengerjakan kebijakan yang menangani penyebab migrasi, Presiden Joe Biden mengatakan kepada mitranya dari Meksiko, Gedung Putih mengatakan pada Sabtu (23 Januari).

Dalam panggilan Jumat dengan Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador, Biden menguraikan rencananya untuk menciptakan jalur hukum baru untuk imigrasi dan meningkatkan proses bagi orang-orang yang meminta suaka, menurut laporan panggilan yang dirilis oleh Gedung Putih.

Prioritas termasuk “membalikkan kebijakan imigrasi kejam pemerintahan sebelumnya,” kata Gedung Putih.

Kedua pemimpin sepakat untuk bekerja sama mengurangi “migrasi tidak teratur,” kata rilis Gedung Putih.

Meksiko memiliki peran utama dalam rencana Biden untuk reformasi imigrasi. Awal bulan ini, Meksiko membantu mengoordinasikan upaya di Amerika Tengah untuk menampung kafilah besar migran yang menuju Amerika Serikat.

Kementerian Luar Negeri Meksiko juga mengatakan telah memulai pembicaraan dengan Washington tentang perintah terkait Covid-19 yang ditandatangani oleh Biden untuk menetapkan protokol kesehatan yang lebih ketat bagi orang-orang yang memasuki wilayah AS.

Panggilan itu “menyenangkan dan penuh hormat,” kata L√≥pez Obrador dalam sebuah posting Twitter singkat.

“Semuanya menunjukkan hubungan akan baik dan untuk kepentingan rakyat dan bangsa kita,” kata Lopez Obrador.

Namun demikian, pelantikan Biden terjadi pada saat ketegangan membara atas penyelidikan AS yang sekarang dibatalkan terhadap mantan menteri pertahanan Meksiko Salvador Cienfuegos.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *